Senin, 19 November 2012

INDUK ASUHAN PERKUTUT


C.   Meyiapkan Puter dan Memindahkan Anak Perkutut ke Sangkar Puter

Sebelum menjadi induk asuh, puter perlu dipersiapkan agar siap menerima anak perkutut.

1.     Menyiapkan puter

Puter yang sudah terpilih untuk dijadikan induk asuh dan telah melewati masa isolasi bisa segera dimasukkan ke sangkar. Di dalam sangkar ini puter dipersiapkan untuk menerima anak perkutut.
a.     Dibiarkan mengerami telur
Di dalam sangkar, puter harus diusahakan bisa bertelur dan mengerami telurnya. Telur puter akan menetas setelah dua minggu Sampai umur satu bulan anak perkutut masih diasuh oleh puter
dierami. Umumnya puter mudah jodoh dan cepat bertelur. Kurang lebih seminggu setelah kawin, puter mulai bertelur. Dalam masa perkembangbiakan ini puter akan menerima anak perkutut yang diletakkan di dalam sarangnya. Burung ini akan mengasuh anak perkutut seperti anaknya sendiri.
Kurang lebih seminggu setelah mengerami telur, puter mulai memproduksi susu tembolok. Susu tembolok ini akan diproduksi hingga anaknya berumur kurang lebih sepuluh hari. Pada masa puter memproduksi susu tembolok, inilah saat yang tepat untuk mulai mengasuh anak perkutut. Dengan demikian, anak perkutut akan mendapat susu tembolok dari puter. Susu tembolok ini penting bagi anak perkutut yang masih kecil.
Apabila puter terlalu awal bertelur hingga telurnya diperkirakan menetas sebelum anak perkutut siap dipindah, sebaiknya telur tersebut dimatikan dengan cara dimasukkan ke dalam air mendidih selama +_ 1 menit. Setelah itu, telur dikembalikan ke sarang puter. Puter akan terus mengerami telur yang tidak akan menetas. Bisa juga telur
puter diganti dengan telur buatan, misalnya dari batu. Dengan cara ini, susu tembolok yang diproduksi tidak akan diberikan ke anaknya sendiri.
b.     Diberi pakan dan minum yang berkualitas
Sebelum bertelur puter diberi pakan milet, gabah, dan BirdMature kapsul. Kedua bahan pertama dicampur dengan perbandingan 2:1. Sedangkan BirdMature diberikan ke dalam air minum. Dengan pakan seperti ini, diharapkan puter dapat bertelur dengan baik. Untuk mempertinggi daya reproduksi, multivitamin seperti BirdVit tetap perlu diberikan.
Setelah mengerami telur dan siap dititipi anak perkutut, pakannya sedikit diubah. Pakan ayam petelur diganti dengan pakan untuk DOC, sedangkan gabah tidak perlu diberikan (.3 bagian milet : 1 bagian pakan DOC). Dengan pakan seperti ini, perkembangan tubuh anak perkutut yang diasuhnya diharapkan bisa semakin baik.

2.     Memindah anak perkutut ke sarang puter

Anak perkutut bisa dipindah ke sarang puter setelah berumur kurang lebih sepuluh hari. Pada umur ini, gerakan anak perkutut tidak begitu aktif. Seluruh kebutuhan hidupnya masih tergantung pada induknya. .Bulu tubuhnya masih berupa bulu jarum yang belum mengembang sempurna. Oleh karena itu, selain makan, anak burung ini masih membutuhkan kehangatan tubuh dari induknya. Dua kebutuhan hidup ini akan dipenuhi oleh puter.
Sebelum anak perkutut dipindah ke sarang puter, telur puter yang ada di dalamnya harus diambil. Jangan lupa, sebelum dipindahkan, kaki anak perkutut dipasangi cincin. Begitu berada di sarang puter, anak perkutut akan dipelihara oleh puter seperti anaknya sendiri. Ketika temboloknya kosong dan mencicit (suara anak perkutut yang kelaparan), puter akan segera memberi makan. Paruh puter akan dibuka dan didekatkan ke paruh anak perkutut. Pada saat yang bersamaan, puter rriemuntahkan kembali makanan yang ada di dalam tembolok ke rongga mulut. Selanjutnya, paruh anak perkutut akan masuk ke rongga mulut puter untuk mengambil makanan.
Kurang lebih mendekati umur sebulan sejak menetas dari telur atau tiga minggu setelah diasuh puter, anak perkutut mulai belajar makan sendiri. Anak burung ini mulai mematuk-matuk butiran pakan, tetapi masih kesulitan untuk menelannya. Lama-kelamaan butiran biji bisa ditelan dengan mudah. Ketika sudah mampu makan sendiri, anak perkutut bisa dipisah dari puter.

D.   Merawat Induk Perkutut yang Anaknya Telah Diambil

Induk perkutut yang anaknya telah dititipkan ke puter perlu diberi perawatan ekstra. Sehari setelah anaknya diambil, kedua induk perkutut, baik jantan maupun betina, diberi kacang hijau sebanyak sepuluh butir setiap ekor. Sebelumnya, kacang hijau direbus set’engah matang. Butiran kacang hijau ini dimasukkan ke dalam mulut perkutut hingga tertelan. Pemberian kacang hijau dilakukan setiap hari selama seminggu.
Selain kacang hijau, induk perkutut juga diberi BirdVit dan BirdMineral. Berikan minuman yang ke dalamnya dimasukkan BirdVit dan pada pakan/biji-bijian diberikan BirdMineral. BirdVit bisa diberikan sepekan tiga kali sedangkan BirdMineral sepekan sekali. BirdMineral adalah mineral burung.
Perawatan ekstra ini diberikan untuk mempertahankan kondisi induk perkutut agar tetap prima. Tanpa perlakuan ini dikhawatirkan kondisi induk akan memburuk karena frekuensi reproduksinya diperpendek. Tanpa campur tangan manusia, perkutut hanya bertelur satu atau dua kali dalam setahun. Di tempat penangkaran, perkutut bisa bertelur 6—10 kali dalam setahun. Peningkatan produksi ini tentunya berpengaruh buruk terhadap kesehatan induk.